contoh gangguan mental

Contoh Gangguan Mental Yang Harus Anda Ketahui

Gangguan mental atau gangguan jiwa adalah penyakit yang mempengaruhi emosi, pola pikir, dan perilaku pasien. Seperti halnya penyakit fisik, ada obat untuk penyakit mental.

Di Indonesia, orang dengan gangguan jiwa diidentikkan dengan “gila” atau “sakit jiwa” dan seringkali mendapat perlakuan yang tidak menyenangkan dalam diri orang tersebut. Bahkan, penderita gangguan jiwa bisa dibawa ke rumah sakit untuk berobat.

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan penyakit mental, mulai dari menderita penyakit tertentu hingga mengalami stres akibat peristiwa traumatis seperti kematian orang yang dicintai, kehilangan pekerjaan, atau isolasi jangka panjang.

Mengingat kejadian traumatis tersebut kerap dialami banyak orang belakangan ini, tak heran jika pandemi COVID-19 kerap dikaitkan dengan munculnya penyakit mental seseorang. berikut kami jelaskan secara detail tentang gejala gangguan mental, penyebab gangguan mental, dan juga contoh gangguan mental.

Gejala penyakit jiwa

Gejala dan gejala penyakit jiwa tergantung dari jenis penyakit jiwa yang dialami. Pasien dapat mengalami gangguan emosi, pola pikir, dan perilaku. Berikut beberapa contoh gejala dan ciri-ciri gangguan jiwa:

  • Percaya pada delusi atau delusi, yaitu sesuatu yang tidak nyata atau tidak mengikuti fakta yang sebenarnya.
  • Halusinasi, sensasi seseorang melihat, mendengar, atau merasakan sesuatu yang tidak benar-benar realistis.
  • Suasana hati Anda berubah selama periode tertentu.
  • Perasaan sedih yang berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.
  • Kecemasan dan ketakutan yang berlebihan dan terus menerus yang mengganggu kehidupan sehari-hari.
  • Gangguan makan seperti ketakutan akan kenaikan berat badan, kecenderungan untuk meludahkan makanan, dan makan makanan dalam jumlah besar.
  • Perubahan pola tidur. Misalnya mudah terlelap, tertidur, sulit tidur, gangguan pernapasan saat tidur atau kaki gelisah.
  • Nikotin dan alkoholisme, dan penyalahgunaan zat.
  • Kemarahan yang berlebihan yang mengarah pada pelecehan dan kekerasan.
  • Jeritan yang tidak konsisten, perilaku yang tidak wajar seperti berbicara atau tertawa sendiri atau meninggalkan rumah dalam keadaan telanjang.
✅REKOMENDED :  9 Tips Menjaga Kesehatan Mental

Selain gejala yang berhubungan secara psikologis, orang dengan penyakit mental juga dapat mengalami gejala fisik seperti sakit kepala, sakit punggung, dan mulas.

Kapan harus ke dokter?

Jika Anda mengalami salah satu gejala di atas, apalagi jika beberapa gejala tersebut muncul bersamaan dan mengganggu kehidupan Anda sehari-hari, segera konsultasikan ke dokter spesialis kesehatan jiwa (psikiater).

Jika orang-orang di sekitar Anda menunjukkan gejala penyakit mental, ceritakan tentang gejala yang mereka alami dan ajak mereka berbicara dengan baik. Cari dia ke psikiater jika memungkinkan.

Jika Anda memiliki tanda-tanda membahayakan diri sendiri atau orang lain, terutama jika Anda memiliki ide bunuh diri, segera pergi ke ruang gawat darurat rumah sakit jiwa. Jika ini terjadi pada seseorang di sekitar Anda, tetaplah bersama mereka dan hubungi nomor darurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.