Aplikasi Lensa AI

Cara Membuat Avatar yang Viral Menggunakan Aplikasi Lensa AI

Aplikasi Lensa AI tersedia untuk pengguna iOS dan Android. Untuk menggunakannya, instal aplikasi terlebih dahulu dari App Store dan Play Store.

Namun, aplikasi ini berbayar dan menawarkan uji coba gratis selama 7 hari. Untuk mengekspor avatar buatan AI, pengguna harus membayar.

Biaya akses tidak terbatas antara US$14,99 dan US$49,99. Aplikasi ini mengenakan biaya Rp 419.000 per tahun.

Lensa AI mengatakan mereka tidak akan menyimpan gambar yang diunggah ke sana. Ini disebut ketika Anda selesai menggunakannya, ada pemberitahuan yang mengatakan “Foto akan dihapus langsung dari server kami segera setelah avatar siap (Foto akan dihapus langsung dari server kami segera setelah avatar siap)”.

Aplikasi Lensa AI

Apa Itu Lensa AI Dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Aplikasi Lensa AI adalah pembuat gambar cerdas yang memungkinkan pengguna membuat dan menerbitkan versi artistik dari foto mereka sendiri.

Lensa AI sudah ada sejak 2018, tetapi fitur “Magic Avatar” yang baru telah menarik minat penggunanya. Aplikasi ini bekerja dengan mengonversi foto yang diunggah pengguna menjadi 200 avatar.

Lensa AI menggunakan Difusi Stabil, kecerdasan sumber terbuka yang dapat menghasilkan gambar dari perintah teks, agar pembuatnya tersedia.

Itu dibuat oleh seorang seniman, bukan komputer. Hasil foto yang diedit dengan cerdas sangat menarik. Banyak netizen yang mengunggah fotonya yang hampir bisa mengubah penampilan aslinya 180 derajat.

Mulai ubah menjadi foto model, foto kartun, foto kanvas, tambahkan aksesoris wajah, ubah bentuk wajah, hilangkan noda wajah, ubah warna rambut, ubah edit foto, dan masih banyak lagi.

Untuk mengedit foto, pengguna perlu menyiapkan banyak foto selfie terlebih dahulu. Namun, untuk dapat melakukan pengeditan tanpa batas, pengguna harus membayar terlebih dahulu. Ini penjelasannya.

Cara Menggunakan Aplikasi Lensa AI

Berikut cara menggunakan aplikasi Lensa AI untuk membuat avatar, seperti yang disebutkan di Liputanid.com:

  1. Buka aplikasi
  2. Klik tab Photos.
  3. Kemudian Anda akan melihat tombol Magic Avatars.
  4. Aplikasi akan memperingatkan ketidakakuratan pada gambar seperti noda atau artefak. Terima langkah-langkah ini sebelum melanjutkan. Yang salah adalah fakta bahwa gambar tersebut memperlihatkan kepala dan badan dengan jumlah yang banyak atau warna mata yang berbeda.
  5. Klik Lanjutkan. Anda akan diminta mengunggah 10-20 selfie. Aplikasi ini mendukung penggunaan close-up, gambar dewasa, latar belakang berbeda untuk ekspresi wajah berbeda.
  6. Lensa AI menyarankan untuk menghindari foto dengan keramaian, foto anak-anak, wajah tertutup dan tanpa lensa.
  7. Setelah memilih selfie, Anda akan diminta untuk memilih jenis kelamin.
  1. Jika termasuk pelanggan yang membayar, ada diskon 515. Liputanid.com menyebutkan ada 50 avatar senilai US$3,99, 100 gambar senilai US$5,99, dan 200 gambar senilai US$7,99.
  2. Setelah kurang lebih 20 menit, akan ada notifikasi bahwa avatar sudah siap untuk dilihat dan disimpan.
  3. Hasilnya menampilkan sejumlah gaya berbeda seperti Fantasi, Putri Peri, Fokus, Pop, Bergaya, Anime, Cahaya, Kawaii, Iridescent, dan Cosmic

Banyak Seniman Mengkirik Aplikasi Lensa AI

Karena keterampilan AI mudah diakses dari mana saja, pengguna mengatakan bahwa rasa ingin tahu menarik mereka dalam jumlah besar. Juga para seniman merawat prosesnya dengan baik.

Ryan Evans, seorang seniman dari New Jersey yang bekerja di Philadelphia, mengunduh Lensa AI untuk mencobanya sendiri. “Saya pikir narsis tidak bisa menjauh,” dia mengutip laman Techcrunch. “Saya harus menghabiskan $3,99 untuk mendapatkan 50 contoh buruk tentang diri saya.”

Evans mengenali aplikasi itu sebagai aplikasi Lensa AI dan berkata dia mencoba beberapa. “Saya pikir itu hanya aplikasi yang menyenangkan, sejujurnya,” katanya. “Ini membantu saya menciptakan hal-hal yang tidak dapat saya lakukan sendiri. Hal-hal seperti membuat boneka, memutar model 3D dari karakter favorit saya, dll.

Evans mengatakan dia mengeluh dia tidak menggunakan banyak aplikasi AI akhir-akhir ini, tetapi sebelumnya menyebutnya “adiktif”.

Kekhawatiran ini, tentu saja di antara banyak seniman dan pencipta digital lainnya, tercermin di media sosial karena banyak orang menghadapi tantangan yang mengerikan ini – dan ketakutan nyata yang tampaknya ditimbulkannya – untuk pertama kalinya.

“Saya tahu banyak orang telah membagikan lensa AI/snapshot lainnya akhir-akhir ini. Saya ingin mendorong Anda untuk tidak, atau lebih baik lagi, tidak menggunakan layanan ini,” tulis pengisi suara Jenny Yokobori dalam utas Tweet Lens yang populer.

Di sisi lain, seniman game Riot Jon Lam berbagi ketidaknyamanannya sendiri dengan seni berbasis AI. “Ketika seniman AI mencuri / mengambil seni dari kami, saya tidak hanya melihat seni, saya melihat orang, mentor, dan teman. Saya tidak berharap Anda mengerti”, katanya.

Kritik terhadap Lensa AI dan aplikasi lain yang menggunakan sumber AI mengatakan bahwa platform tersebut menggunakan lensa non-komersial untuk mengakses ribuan gambar dan foto secara tidak tepat dan mendapatkan keuntungan dari hasilnya.

Misalnya, Dall-E dilaporkan melatih AI-nya dengan layanan stock art, Shutterstock. “Banyak orang mendukung proses mencuri tanpa menyadarinya,” kata seniman dan ilustrator yang berbasis di Philadelphia, Nicole Saltzer.

Meski mendapat kritik dari seniman, tentunya pengguna bebas berkreasi dengan aplikasi Lensa AI ini. Pokoknya, selamat selfie. Cek juga artikel tentang teknologi dan aplikasi menarik terkini.